Prof Yuddy Sebut Konflik Rusia-Ukraina Pengaruhi Arah Tranformasi Geopolitik Internasional

Prof Yuddy Sebut Konflik Rusia-Ukraina Pengaruhi Arah Tranformasi Geopolitik Internasional

Jakarta (Unas) – Konflik Rusia dan Ukraina yang terjadi beberapa bulan terakhir masih menjadi perhatian dunia. Pasalnya, invasi yang dilakukan Rusia pada Ukraina memberikan dampak yang besar, tak hanya bagi Ukraina sendiri, melainkan secara global dan mempengaruhi arah transformasi geopolitik internasional.

Pernyataan tersebut dikemukakan oleh Dubes RI Ukraina periode 2017-2021, Prof. Yuddy Chrisnandi, S.H., S.E., M.E., dalam Studium Generale ‘Pergeseran Kekuatan Geopolitik Dunia pada Perang Rusia di Ukraina’ Program Studi Hubungan Internasional Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Nasional (Unas), di Unas Exhibition Room, Senin (17/10).

Prof. Yuddy Chrisnandi, S.H., S.E., M.E., saat memberikan kuliah tentang konflik Rusia dan Ukraina
Prof. Yuddy Chrisnandi, S.H., S.E., M.E., saat memberikan kuliah tentang konflik Rusia dan Ukraina.

Dalam paparannya itu, Yuddy juga menegaskan bahwa adanya konflik antara Rusia dan Ukraina hanya menyisakkan luka kehidupan yang panjang. “Konflik ini merupakan tragedi kemanusiaan yang membutuhkan peran dari semua negara, karena berdampak pada kehidupan secara global terutama bagi sektor ekonomi dan politik”, jelas Dosen FISIP Unas itu.

Yuddy juga berharap Indonesia dapat turut serta menjadi penengah dalam memberikan solusi terhadap konflik Rusia dan Ukraina yang saat ini masih belum terdengar adanya perdamaian. “Indonesia memiliki momentum yang kuat untuk mendukung Rusia dan Ukraina agar bisa mengambil jalur damai, terutama bagi Ukraina yang berusaha untuk  mempertahankan kedaulatannya”, ucap Yuddy.

Di sisi lain, Ia berpesan kepada mahasiswa Prodi Hubungan Internasional Unas untuk terus melek teknologi dan up to date terhadap kondisi-kondisi di wilayah internasional agar dapat dijadikan bahan diskusi lebih lanjut.

“Melalui konflik Rusia dan Ukraina ini, semoga dapat melatih mahasiswa Prodi Hubungan Internasional untuk dapat berpikir kritis, memahami mengenai hubungan Indonesia di kancah internasional, serta mampu melihat dunia dengan memanfaatkan kemajuan teknologi”, pungkasnya.

Sebelumnya, Yuddy telah menerbitkan buku berjudul ‘Cinta Keduaku Berlabuh di Ukraina’ yang berisikan memoar pengalamannya saat menjadi dubes di Ukraina. Buku ini tak hanya menorehkan perjalanan Yuddy sebagai duta besar, melainkan juga sejarah hubungan Indonesia dan Ukraina.

Baca Juga :   MAHASISWA UNAS SIAP JADI DUTA GERAKAN PERUBAHAN PERILAKU

“Sekarang buku saya sudah diperjual belikan, dan setiap pembelinya akan turut berpartisipasi dalam perdamaian karena seluruh dana dari penjualan buku dialokasikan untuk membantu rakyat Ukraina”, tutup Yuddy. (NIS)

Berita Terbaru

Jadwal pelaksanaan PLBA T.A 2023/2024

Hari : Kamis 

Tanggal : 21  September 2023

Pukul : 07.00 – 16.05 WIB

Auditorium Universitas Nasional

FAKULTAS

  1. FISIP
  2. FAKULTAS BAHASA DAN SASTRA
  3. HUKUM
  4. FAKULTAS BIOLOGI DAN PERTANIAN
  5. FAKULTAS TEKNIK DAN SAINS

Hari : Jum’at

Tanggal : 22  September 2023

Pukul : 07.00 – 14.30 WIB

Tempat : Auditorium Universitas Nasional

FAKULTAS

  1. FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
  2. FAKULTAS TEKNOLOGI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
  3. FAKULTAS ILMU KESEHATAN

Tempat : Auditorium Universitas Nasional

Chat with Us!