Prodi Ilmu Komunikasi Gandeng Perhimpunan Masyarakat Tolak Pornografi dalam Berikan Penyuluhan Sextortion kepada Mahasiswa

Sextortion merupakan kejahatan pemerasan seksual yang terjadi di dunia maya. Para korban dibujuk untuk berbagi foto atau video bermuatan seks, kemudian pelaku memeras korban dengan ancaman akan menyebarkannya ke ranah publik – Ketua Umum Perhimpunan Masyarakat Tolak Pornografi, Azimah, S.Sos., M.Si., MBA.

 

Jakarta (Unas) – Program Studi Ilmu Komunikasi Universitas Nasional (Unas) menggandeng Perhimpunan Masyarakat Tolak Pornografi (MTP) dalam melakukan penyuluhan bahaya sextortion kepada mahasiswa, di Exhibition Room Unas, Jumat (29/12/23). 

Ketua Prodi Ilmu Komunikasi, Djudjur Luciana Radjagukguk, S.Sos., M.Si. sedang memberikan sambutannya dalam pembukaan Seminar

Ketua Program Studi Ilmu Komunikasi, Djujur Luciana Radjagukguk, S.Sos., M.Si. mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk mengenalkan bahaya sextortion kepada mahasiswa, serta cara pencegahannya.

“Sextortion ini sering kali terjadi di kehidupan anak muda khususnya mahasiswa. Banyak dari mereka yang kurang sadar mengenai dampak buruk dari sextortion, sehingga penting untuk diberikan penyuluhan,” ucapnya dalam sambutan. 

Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan, Kerja Sama dan SDM Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Unas, Dr. (C) Angga Sulaiman, S.I.P., M.A.P. menuturkan bahwa masalah tersebut kerap terjadi karena semakin pesatnya perkembangan teknologi dan konten di media sosial. 

Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan, Kerja Sama dan Sumber Daya Manusia FISIP Unas, Dr. (C) Angga Sulaiman, S.I.P., M.A.P.

“Penyuluhan ini merupakan bukti dari tindak tegas Program Studi Ilmu Komunikasi untuk menolak segala bentuk sextortion di media sosial yang tengah berkembang di kalangan mahasiswa,” ujarnya.

Ketua Umum Perhimpunan Masyarakat Tolak Pornografi, Azimah, S.Sos., M.Si., MBA. mengatakan, sextortion merupakan kejahatan berbasis digital yang saat ini marak terjadi di kalangan anak-anak dan remaja.

Sextortion merupakan kejahatan pemerasan seksual yang terjadi di dunia maya. Para korban dibujuk untuk berbagi foto atau video bermuatan seks, kemudian pelaku memeras korban dengan ancaman akan menyebarkannya ke ranah publik,” jelasnya.

Ia melanjutkan, ancaman ini bisa datang dari  orang asing yang dikenal secara daring, maupun orang terdekat yang mencoba mengendalikan korban. Kejahatan tersebut banyak terjadi di media sosial, aplikasi kencan, dan aplikasi video. 

Baca Juga :   Belasan Karateka UBK, Harumkan Nama UNAS di Jaksel Cup 2013

“Ujung dari tindak kejahatan ini ialah pemerasan setelah korban mengirimkan foto atau video porno dirinya. Pelaku kemudian mengancam untuk menyebarkannya kecuali korban memberikan sejumlah uang,” tutur Alumni Unas itu.

Pemberian materi oleh Ketua Umum Perhimpunan Masyarakat Tolak Pornografi, Azimah, S.Sos., M.Si., M.B.A.

Berangkat dari masalah tersebut, Azima menegaskan bahwa mahasiswa harus bisa membentengi diri dari kejahatan sextortion, mengingat semakin bebasnya akses semua orang di dunia maya.

“Mahasiswa harus bisa memfilter sendiri isi konten yang menuju ke arah pornografi. Selain itu, berhati-hatilah dengan seluruh pertemanan di platform media sosial dengan memperkuat pengaturan privasi,” paparnya.

Pemberian materi oleh Dosen Ilmu Komunikasi Unas, Yudha Pradhana, S.I.Kom., M.Si.

Dosen Program Studi Ilmu Komunikasi Unas, Yudha Pradhana, S.I.Kom., M.Si. menuturkan bahwa saat ini Unas sudah memiliki Satgas Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual (PPKS) sebagai bentuk tindak tegas mencegah dan menangani kasus tersebut di lingkungan kampus.

“Bagi para mahasiswa, dosen, maupun karyawan Unas yang merasa dirinya telah menjadi korban segala bentuk kekerasan seksual, baik verbal, non fisik, fisik, atau melalui digital silakan untuk bisa menghubungi Satgas PPKS,” imbuhnya.

Kegiatan ini dilanjutkan dengan penandatanganan Memorandum of Agreement (MoA) antara FISIP Unas dengan Perhimpunan Masyarakat Tolak Pornografi, serta Implementation Agreement (IA) antara Program Studi Ilmu Komunikasi Unas dengan Perhimpunan Masyarakat Tolak Pornografi.

Penandatanganan Implementation of Agreement (IA) antara Prodi Ilmu Komunikasi dengan Perhimpunan Masyarakat Tolak Pornografi
Penandatanganan Memorandum of Agreement (MoA) antara FISIP Unas dengan Perhimpunan Masyarakat Tolak Pornografi

Turut hadir Sekretaris Program Studi Ilmu Komunikasi, Nursatyo, M.Si., Dosen Program Studi Ilmu Komunikasi Mira Adita Widianti, S.I.Kom., M.I.Kom. selaku moderator, serta para dosen dan mahasiswa.(NIS)

Berita Terbaru

Jadwal pelaksanaan PLBA T.A 2023/2024

Hari : Kamis 

Tanggal : 21  September 2023

Pukul : 07.00 – 16.05 WIB

Auditorium Universitas Nasional

FAKULTAS

  1. FISIP
  2. FAKULTAS BAHASA DAN SASTRA
  3. HUKUM
  4. FAKULTAS BIOLOGI DAN PERTANIAN
  5. FAKULTAS TEKNIK DAN SAINS

Hari : Jum’at

Tanggal : 22  September 2023

Pukul : 07.00 – 14.30 WIB

Tempat : Auditorium Universitas Nasional

FAKULTAS

  1. FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
  2. FAKULTAS TEKNOLOGI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
  3. FAKULTAS ILMU KESEHATAN

Tempat : Auditorium Universitas Nasional

Chat with Us!