Prodi HI UNAS Selenggarakan Seminar Nasional “Mengkritisi Perjalanan Politik Luar Negeri Indonesia tahun 2022”

Jakarta (UNAS) – Program Studi Hubungan Internasional (HI) menyelenggarakan seminar nasional dengan tajuk “Mengkritisi Perjalanan Politik Luar Negeri Indonesia tahun 2022” pada Kamis (22/12) di Aula Blok 1 Lt 4 Universitas Nasional. Kegiatan tersebut diisi oleh para pemikir HI, antara lain adalah Dr. Asep Kamaluddin Nashir S.Ag.,M.Si., Asosiasi Ilmu Hubungan Internasional Indonesia (AIHII), Dr.Indra Kusumawardhana, S.Hum.,M.Hub.Int., dari Koordinator Wilayah (AIHII), Dr. Aos Yuli Firdaus, S.IP., M.Si., Wakil Dekan FISIP UNAS, Dr. Irma Indrayani, S.IP.,M.Si., Ketua Prodi HI UNAS dan Dr. Hendra Maujana Saragih, S.IP.,M.Si., Sekretaris Prodi HI UNAS.

Diskusi dalam seminar diawali dari paparan Asosiasi Ilmu Hubungan Internasional Indonesia (AIHII) Dr. Asep Kamaluddin Nashir S.Ag.,M.Si. Ia memberikan gambaran tentang dinamika yang terjadi dunia yang dapat berdampak pada Indonesia. Antara lain adalah isu pertahanan dari kepemimpinan Indonesia dalam forum G20, AUKUS (Australia, United Kingdom, United States), konflik Rusia – Ukraina, perkembangan regional Indo-Pasifik serta integrasi Papua. Indonesia tetap konsisten dalam menjaga prinsip politik luar negeri bebas – aktifnya pada isu-isu tersebut.

“Indonesia yang pada dasarnya menganut prinsip politik bebas dan aktif sekiranya sama sekali tidak bergeming di tengah pusaran politik global yang dapat mempengaruhi eksistensi Indonesia” ungkapnya.

Paparan dilanjutkan oleh Wakil Dekan FISIP UNAS Dr. Aos Yuli Firdaus, S.IP., M.Si. Aos memaparkan perjalanan diplomasi Indonesia pada tahun 2022 yang sangat dinamis.”Indonesia akan terus bekerja dalam berdiplomasi situasi apapun juga. Fokus tetap diberikan untuk mendukung proses pemulihan baik untuk bidang kesehatan maupun ekonomi serta bidang lainnya”,katanya.

Sementara itu, Ketua Prodi HI UNAS Dr. Irma Indrayani, S.IP.,M.Si., menyebutkan permasalahan ekonomi politik internasional bagi Indonesia dapat ditinjau dari ATHG (Ancaman, Tantangan, Hambatan dan Gangguan). Berbagai macam tantangan bagi Indonesia salah satunya persiapan Indonesia dalam mencapai visinya pada tahun 2045.

Baca Juga :   Workshop Teaching Praction “Intercultural Communication Analysis in Global Business Context”

“Kekuatan ekonomi politik Indonesia dapat ditopang oleh para pemuda yang akan berkiprah. Tantangan ini seharusnya dapat menjadi fokus pemerintah dalam membangun ekonomi politik Indonesia yang kuat”, tandasnya.

Disisi lain, dalam diskuisnya Sekretaris Prodi HI UNAS Dr. Hendra Maujana Saragih, S.IP.,M.Si., mempertanyakan ketegasan Indonesia pada kebijakan luar negerinya. Ia menyatakan bahwa pelaksanaan G20 yang dilaksanakan pada bulan November lalu tidak sepenuhnya optimal.

“Indonesia tidak begitu mendapat untung yang sangat besar atas penyelenggaraan tersebut, seharusnya juga dapat terlibat aktif dalam beberapa permasalahan seperti kemerdekaan Palestina serta permasalahan kedaulatan yang bergejolak di kawasan Laut China Selatan”, pungkasnya.

Pada sesi akhir diskusi, Koordinator Wilayah AIHII, Dr.Indra Kusumawardhana, S.Hum.,M.Hub.Int., mengungkapkan kekecewaannya dari kalangan para akademisi terkait perubahan kebijakan dari periode pertama Jokowi ke periode keduanya.

“Presiden Jokowi yang pada periode pertamanya sangat menggalakkan kebijakan poros maritim dunia, kok tiba-tiba berubah dengan menghilangkan term maritim dalam kebijakannya. Hal ini membuat kami para akademisi yang fokus pada kebijakan maritim kecewa terkait perubahan tersebut. Sebab sebuah bangsa yang besar merupakan bangsa yang memiliki identitas. Dan Indonesia adalah negara yang merupakan negara maritim yang dapat menjadi identitasnya”, tandasnya.

Pada kesempatan yang sama, Wakil Dekan FISIP UNAS Dr. Aos Yuli Firdaus, S.IP., M.Si berharap kegiatan ini akan dapat memberikan dampak yang positif bagi perkembangan Universitas Nasional. “Selain itu, hasil dari diskusi diharapkan juga dapat memberikan rekomendasi bagi pemerintah di masa yang mendatang”. (HI/TIN)

Jadwal pelaksanaan PLBA T.A 2023/2024

Hari : Kamis 

Tanggal : 21  September 2023

Pukul : 07.00 – 16.05 WIB

Auditorium Universitas Nasional

FAKULTAS

  1. FISIP
  2. FAKULTAS BAHASA DAN SASTRA
  3. HUKUM
  4. FAKULTAS BIOLOGI DAN PERTANIAN
  5. FAKULTAS TEKNIK DAN SAINS

Hari : Jum’at

Tanggal : 22  September 2023

Pukul : 07.00 – 14.30 WIB

Tempat : Auditorium Universitas Nasional

FAKULTAS

  1. FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
  2. FAKULTAS TEKNOLOGI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA
  3. FAKULTAS ILMU KESEHATAN

Tempat : Auditorium Universitas Nasional

Chat with Us!